Isnin, 10 Disember 2012

Kisah Saad AsSulami dengan Bidadari Allah S.W.T Part 2

Assalamualaikum wr..Hai..! Seperti yang di janjikan pada entri yang lepas, kali ini saya bawakan lanjutan kisah seorang pemuda di zaman Rasulullah s.a.w iaitu Saad AsSulami. Pada entri yang lepas, kita dah sampai pada bahagian di mana Saad AsSulami telah dikahwinkan oleh Rasulullah s.a.w dengan puteri Amr bin Wahb, Atiqah. Kata Johan Raja Lawak, “tendang pun tak kena, cakap banyak pun tak guna” (hehehe)..Mari kita ikuti lanjutan kisah Saad AsSulami..!


Diriwayatkan semasa Saad AsSulami ingin membelikan oleh-oleh buat bakal isterinya, dia terdengar seruan Rasulullah s.a.w, “Keluarlah untuk berjihad, keluarlah untuk jihad”.  Maka dia melihat ke langit dan berdoa : Ya Allah, Tuhan pencipta langit dan bumi, Tuhannya Muhammad s.a.w, aku akan mempergunakan wang ini pada sesuatu yang lebih disukai oleh Allah dan Rasulullah dan kepentingan kaum mukiminin.

Lalu wang hantaran untuk melamar puteri Amr bin Wahb digunakan untuk membeli kuda, pedang, tombak dan perisai, lalu Saad AsSulami mempererat ikatan serbannya dan ikat pinggangnya serta memakai topi baja, sehingga hampir tidak terlihat kecuali bulat matanya. Lalu dia berdiri tegak di tengah-tengah barisan Muhajirin, sehingga mereka yang lainnya tertanya-tanya siapakah pengendara kuda yang belum kami kenal itu?


Saiyidina Ali r.a berkata : Biarkan, kemungkinan dia dari Bahrain atau dari Syam, dia datang untuk menanyakan ajaran-ajaran agama, kerana itu dia kini ingin mengorbankan diri untuk keselamatanmu.
Kemudian Saad AsSulami maju ke barisan musuh dengan menggunakan pedang dan memenggal orang-orang kafir, sehingga tidak kuat kudanya dan dia terpaksa turun dari kuda sambil menyingsing lengannya. Ketika Rasulullah s.a.w dapat melihat hitam lengannya langsung baginda mengenalinya dan dipanggil : Apakah kamu Saad? Jawabnya : Ya, benar. Nabi s.a.w bersabda : Untung nasibmu.

Dan terus dia menikam dengan tombak dan membunuh dengan pedangnya, sehingga jatuh gugur mati syahid. Maka Rasulullah s.a.w menuju kepadanya lalu diangkat kepalanya dan diletakkan di pangkuan Nabi s.a.w sambil diusap-usap tanah yang melekat di mukanya dan bersabda : Alangkah harum baumu, alangkah kasihnya Allah dan Rasulullah kepadamu.


Kemudian Nabi s.a.w menangis lalu tertawa, lalu memalingkan mukanya dan bersabda : Kini dia telah sampai di haudh (telaga), demi Tuhan yang mempunyai Kaabah. Abu Lubabah bertanya : Ya Rasulullah, apakah haudh? Jawab Nabi s.a.w : Telaga yang diberikan Allah kepadaku, lebarnya antara Yaman hingga Bushra, tepinya berhias dengan permata dan mutiara, airnya lebih putih dari susu dan rasanya lebih manis dari madu. Siapa yang minum satu kali daripadanya tidak akan haus untuk selamanya.

Lalu ditanya : Ya Rasulullah, mengapakah engkau menangis lalu tertawa kemudian berpaling muka daripadanya. Jawab Nabi s.a.w : Tangisku kerana rinduku kepada Saad, adapun tawaku kerana gembira melihat kemuliaan yang diberikan padanya oleh Allah dan adapun aku berpaling muka kerana melihat bakal isteri-isterinya dan bidadari berebut mendekatinya sehingga terbuka betis mereka, maka segera aku berpaling muka kerana malu. Kemudian Nabi s.a.w menyuruh mengumpulkan pedang, tombak dan kudanya untu diserahkan kepada calon isterinya sambil diberitahu : Bahawa Allah telah mengahwinkan Saad AsSulami pada bidadari yang lebih cantik dari puterimu. Wallahu alam.


Itulah kisah seorang pemuda yang berkulit hitam bernama Saad AsSulami ketika di zaman Rasulullah s.a.w. Kepada rakan pembaca, jadikanlah kisah ini sebagai tauladan kepada kita kerana saya rasa dengan kisah ini kita dapat muhasabah diri kita sendiri, hisab diri kita sendiri sejauh mana telah kita korbankan wang, tenaga, masa bahkan diri kita sendiri untuk agama Allah. Pengorbanan kita tidak di ukur dengan rupa paras kita sama ada lawa ataupun tidak, cantik ataupun hodoh, banyak ataupun sedikit tetapi pengorbanan kita diukur berdasarkan keikhlasan kita untuk berkorban semata-mata kerana Allah.


Bukan saya kata kita perlu berkorban sepertimana para sahabat-sahabat terdahulu, perlu mengangkat senjata  menentang musuh-musuh Allah. Cuma pengorbanan kita perlu dimulakan pada diri sendiri. Pengorbanan dalam melawan dua musuh utama kita, nafsu dan godaan syaitan itu yang perlu terlebih dahulu. Maka berjayalah orang-orang yang dapat menumpaskan kedua-duanya. Insya-allah.
Rasanya dah terlalu panjang penutup kali ini. Minta maaf.  Jadi, akhir kata dari saya “bulatkan tekad, berbekalkan iman ilmu dan amal..insyaallah berjaya”. Assalamualaikum.

2 ulasan:

  1. kunjungan gan , bagi-bagi motivasi
    semoga menjadi semangat .. :)
    Bukanlah suatu kesalahan ketika kamu mencoba dan kemudian gagal. Satu-satunya kesalahan adalah ketika kamu tidak berani mencoba
    ditunggu kunjungan baliknya yaa :) terima kasih ..

    BalasPadam
  2. alhamdulillah..syukran ya akhi..insya-allah akan di ingat pesan akhi sentiasa..

    BalasPadam